27.5 C
Jakarta
March 2, 2021
Teknologi

Gojek mulai terapkan “geofencing” di masa PSBB Jakarta

Perusahaan transportasi daring dalam negeri, Gojek, sudah mulai mengenalkan dan menerapkan teknologigeofencing di masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB), terutama di Jakarta.

“Melalui geofencing, layanan kami tidak bisa beroperasi di wilayah zona merah. Konsumen di zona merah secara otomatis tidak bisa pesan layanan GoRide,” kata VP Regional Public Policy and Government Relations Gojek, Gautama Adi Kusuma, melalui diskusi virtual, Senin.

Geofencing merupakan teknologi yang menandai sebuah area secara virtual menggunakan jaringan satelit global positioning system (GPS) untuk membatasi lokasi tertentu agar mempermudah pemilik kendaraan untuk memantau kendaraan dan proses distribusi di area yang ditentukan.

Teknologi ini, lanjut Adi, juga dapat mendeteksi dan memberikan peringatan pada mitra pengemudi yang berkerumun lebih dari lima orang di sebuah area.

Baca Juga :  Kingston Rilis USB Drive Edisi Khusus Bertema Badminton, Tertarik Koleksi?

“Ada juga deteksi mitra pengemudi yang berkerumun lebih dari lima orang. Harapannya dengan notifikasi ini dapat mengurangi jumlah kerumunan dan menjaga satu sama lain sesuai arahan pemerintah,” ujarnya menambahkan.

Selain berbekal teknologi, Adi mengatakan bahwa pihaknya juga telah mengerahkan tim operasional di titik-titik ramai seperti stasiun KRL dan terminal.

Lebih lanjut, Gojek mengklaim telah bekerja sama dengan komunitas mitra pengemudi untuk saling mengingatkan tentang pentingnya menjaga jarak.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mengizinkan ojek daring untuk membawa penumpang, dengan syarat, aplikator harus menerapkan teknologi geofencing.

Aturan ini dituangkan dalam SK Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Nomor 157 Tahun 2020 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar Bidang Transportasi.

Baca Juga :  Dentuman Misterius Jakarta Bukan yang Pertama, Sudah 5 Kali di Indonesia

Dalam aturan tersebut, pengemudi ojek daring dan ojek pangkalan dilarang berkerumun lebih dari lima orang dan menjaga jarak parkir antarsepeda motor minimal dua meter saat menunggu penumpang.

Penyedia layanan transportasi daring lainnya, Grab, baru-baru ini juga telah menerapkan teknologi geofencing kepada mitra pengemudinya.

Sumber : Antaranews.com

Reporter:Siti Rahayu
Editor:Fitrah Ramdan
Email Redaksi:redaksi@opinirakyat.com

Author

Related posts

Donald Trump Blokir Download TikTok dan WeChat Mulai Minggu Besok

fitrahnueta

Duh, Ternyata Ngecharge di Bandara Berbahaya

fitrahnueta

Dentuman Misterius Jakarta Bukan yang Pertama, Sudah 5 Kali di Indonesia

fitrahnueta

Tinggalkan kometar